NewsLetter Kesuburan

Powered By Yahoo! Groups

NewsLetter ASI

Powered By Google Groups

Astenozoospermia: Sperma Lambat dan Cara Mengatasinya

sperma

Astenozoospermia adalah keadaan dimana motilitas sperma laki-laki kurang dari 40% (dibawah normal).

Motilitas sperma adalah kemampuan sperma dalam bergerak dengan tepat menuju sel telur. Sperma yang tidak bergerak dengan baik tidak akan mampu mencapai telur dalam proses fertilisasi. Dalam sampel normal, sperma yang lebih besar dari 40% motilitasnya memiliki kecepatan sperma rata-rata akan menjadi 20 pM / detik.

Anda dapat mengetahui apakah sperma anda cukup atau kurang motilitasnya dengan melakukan analisa sperma di laboratorium.

Satu-satunya gejala yang jelas dari motilitas sperma rendah adalah kesulitan “menghamili” pasangan, meskipun waktu yang tepat dari hubungan seksual dan kemungkinan infertilitas wanita juga berpengaruh. Ini biasanya menunjukkan masalah dengan sperma seorang pria. Tidak ada gejala motilitas sperma rendah yang Anda dapat lihat dengan mata telanjang. Dokter Anda harus menganalisis sampel air mani untuk analisis mikroskopis.

Beberapa penyebab motilitas sperma rendah adalah stres, hipertermia (peningkatan suhu inti tubuh manusia yang biasanya terjadi karena infeksi), ketidakseimbangan hormon Endokrin, masalah urologis, kekurangan vitamin, kelebihan berat badan, kebiasaan merokok, konsumsi alkohol yang berlebihan, penggunaan narkoba, dan faktor genetik.

Untuk membantu penderita astenozoospermia, Dr. Amos Grunerbaum sebagai pakar infertilitas di Amerika telah memformulasikan bahan-bahan alami dikombinasikan dengan vitamin dan mineral penting yang bermanfaat untuk produksi sperma dengan motilitas sperma yang baik. Men Motility Pack, yang terdiri atas FertilAid for Men dan Motilityboost, dapat membantu hal tersebut.

FertilAid for Men adalah suplemen alami yang diciptakan untuk meningkatkan jumlah sperma, kualitas sperma dan motilitas sperma. Kandungannya yang terdiri atas antioksidan, vitamin dan mineral terpilih telah menunjukkan hasil untuk meningkatkan kesuburan pria dan (kuantitas dan kualitas sperma).

Komposisi Utama FertilAid for Men:

  1. L-Carnitine memainkan peranan penting bagi peningkatan kesehatan sperma, meningkatkan kematangan dan morfologi sperma, kualitas dan vitalitas sperma.FertilAid for Men mengandung lebih banyak L-Carnitine daripada merek suplemen fertilitas lain karena terbuat dari bentuk terbaiknya, yaitu L-Carnitine tartate.
  2. Grapeseed Extract adalah antioksidan penting untuk memperbaiki kerusakan akibat radikal bebas didalam tubuh. Radikal bebas merusak jaringan dan sel, yang berdampak pada fungsi reproduksi lelaki. FertilAid melawan radikal bebas dengan susunan antioksidan dinamis – termasuk bahan yang telah terbukti secara klinis, ekstrak biji anggur.
  3. Complex Antioxidant Formula:Vitamin C, E danselenium adalah vitamin dan antioksidan yang memainkan peranan penting untuk memperbaiki kerusakan yang diakibatkan oleh lingkungan, penuaan dan melindungi kerusakan sel dari radikal bebas. Vitamin E adalah antioksidan yang paling utama bagi kesehatan reproduksi wanita secara keseluruhan. Dalam beberapa percobaan, pasangan yang tidak subur yang diberikan Vitamin E menunjukkan peningkatan kesuburan*. Seperti Grapeseed Extract, selenium adalah antioksidan penting yang dapat mengurangi kerusakan akibat radikal bebas.
  4. Vitamin C penting bagi formasi sperma dan diperlukan untuk melindungi sperma dari kerusakan radikal bebas. FertilAid for Men mengandung 250 mg Vitamin C – level yang lebih banyak daripada merek lain. Menurut penelitian ilmiah, vitamin C memainkan peran penting dalam kesuburan pria dan menentukan produksi sperma yang sehat. (Dawson EB et al. Effects of ascorbic acid on male fertility. Ann N Y Acad Sci 1987; 498: 312-23.)
  5. Maca Root dan Asian Ginseng bahan herbal yang telah diteliti secara ilmiah untuk meningkatkan produksi dan motilitas sperma. FertilAid for Men adalah satu-satunya suplemen kesuburan yang mengandung nutrisi herbal penting ini.
  6. Zinc telah menunjukkan efek positifnya dalam formasi sperma, motilitas sperma dan metabolisme testoteron. FertilAid for Men menyediakan 50 mg level Zinc—sepadan dengan dosis yang digunakan dalam penelitian yang menunjukkan dampak positifnya bagi kesehatan reproduksi pria. FertilAid for Men mengandung Zinc 3x lebih banyak daripada merek lain.
  7. Betacarotene adalah antioksidan yang melindungi sperma dari radikal bebas. Ia juga adalah prekusor Vitamin A, yang penting untuk kematangan sperma yang baik.
  8. Coenzyme Q-10 (CoQ10) / Ubuquinone: CoQ10 adalah merupakan antioksidan lipid-soluble penting dalam bioenergetika mitokondria yang ditemukan dalam cairan mani dan plasma mani. CoQ10 telah ditemukan untuk meningkatkan jumlah sperma dan motilitas pada asthenozoospermia. Dalam penelitian, pria infertil dengan masalah motilitas sperma diberi asupan CoQ10 selama 6 bulan. Semen analysis (analisa sperma) dilakukan pada awal penelitian dan lagi setelah 6 bulan pengobatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa suplementasi CoQ10 oral peningkatan kadar CoQ10 dalam plasma mani dan sel sperma, yang berkorelasi dengan peningkatan yang signifikan pada motilitas sperma. CoQ10 lain ditambah studi atau plasebo pada 212 pria infertil dengan oligoasthenoteratospermia selama 26 minggu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa densitas dan motilitas sperma meningkat secara signifikan dengan pemakaian CoQ10. Selain itu, CoQ10 juga berperan meningkatkan jumlah sperma, dan morfologi sperma.

Motilityboost adalah suplemen yang dirancang khusus untuk pria yang telah didiagnosa dengan motilitas sperma rendah. Motilitas sperma ditentukan oleh persentase sperma yang aktif bergerak dan kemampuannya untuk berenang didalam rahim Motilitas sperma yang rendah, bersama dengan jumlah sperma rendah merupakan penyebab utama infertilitas pria.

Komposisi dari Motilityboost adalah:

  1. Coenzyme Q-10 (CoQ10) / Ubuquinone: CoQ10 adalah merupakan antioksidan lipid-soluble penting dalam bioenergetika mitokondria yang ditemukan dalam cairan mani dan plasma mani. CoQ10 telah ditemukan untuk meningkatkan jumlah sperma dan motilitas pada asthenozoospermia. Dalam penelitian, pria infertil dengan masalah motilitas sperma diberi asupan CoQ10 selama 6 bulan. Semen analysis (analisa sperma) dilakukan pada awal penelitian dan lagi setelah 6 bulan pengobatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa suplementasi CoQ10 oral peningkatan kadar CoQ10 dalam plasma mani dan sel sperma, yang berkorelasi dengan peningkatan yang signifikan pada motilitas sperma. CoQ10 lain ditambah studi atau plasebo pada 212 pria infertil dengan oligoasthenoteratospermia selama 26 minggu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa densitas dan motilitas sperma meningkat secara signifikan dengan pemakaian CoQ10. Selain itu, CoQ10 juga berperan meningkatkan jumlah sperma, dan morfologi sperma.
  2. N-asetil-sistein (NAC): Antioksidan termasuk NAC telah terbukti mengurangi spesies oksigen reaktif (yang mengurangi motilitas sperma). Dalam satu studi, 120 laki-laki tidak subur diobati dengan NAC atau plasebo selama 3 bulan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dibandingkan dengan laki-laki pada kelompok plasebo, orang-orang yang menerima suplementasi NAC telah meningkat volume semen, motilitas, dan viskositas. Selain itu, perawatan NAC menghasilkan peningkatan kapasitas serum antioksidan total dan penurunan peroksida total dan indeks stres oksidatif dibandingkan dengan kelompok kontrol.
  3. Quercetin: Quercetin merupakan antioksidan yang telah terbukti memiliki manfaat mempengaruhi pada beberapa parameter sperma. Studi menunjukkan bahwa pengobatan dengan Quercetin selama 14 hari menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam sperma, motilitas viabilitas dan konsentrasinya. Para peneliti menunjukkan bahwa quercetin dapat mempengaruhi kualitas sperma melalui stimulasi dari organ-organ seks, tergantung pada dosis dan durasi pengobatan.
  4. Arginine: Arginin adalah prekusor beberapa senyawa yang memainkan peran dalam motilitas sperma, termasuk putresin, spermidine, dan spermine. Selain itu, oksidasi arginin menghasilkan oksida nitrat, yang juga diyakini berperan dalam kesuburan. suplementasi L-arginine telah terbukti dapat meningkatkan motilitas sperma dan jumlah sperma pada pria dengan oligospermia dan asthenospermia. Dalam satu studi, peneliti menyelidiki efek suplementasi dengan L-arginine pada laki-laki yang sehat, pria dengan diabetes, dan laki-laki dengan asthenozoospermia idiopatik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa laki-laki dengan asthenozoospermia memiliki tingkat spermidine dalam plasma seminalis dan laki-laki diabetes memiliki tingkat yang lebih rendah dari kedua putresin dan spermidine. Dalam pengobatan vitro dengan L-arginine menghasilkan motilitas sperma meningkat pada pria dengan diabetes serta orang-orang dengan asthenozoospermia.
  5. L-Carnitine: Carnitine adalah penting bagi perkembangan spermatozoa, karena bertindak sebagai sumber energi dalam epididimis, meningkatkan motilitas sperma, dan memainkan peran dalam pematangan sperma. Penelitian menunjukkan bahwa pria subur memiliki tingkat karnitin total dalam plasma mani dibandingkan dengan pria sehat, khususnya di kalangan pria dengan motilitas sperma dan jumlah sperma yang rendah. Selain itu, ada korelasi langsung antara tingkat karnitin dalam plasma seminalis dan motilitas sperma, vitalitas, dan konsentrasi.
    Beberapa studi menunjukkan bahwa suplementasi dengan L-carnitine meningkatkan parameter sperma. Dalam satu studi, peneliti dilengkapi L-carnitine atau placebo pada 100 pria subur antara 20 dan 40 tahun. L-karnitin ditunjukkan secara signifikan meningkatkan kualitas sperma dan motilitas sperma maju dibandingkan dengan plasebo. Dalam penelitian serupa, L-karnitin dikonsumsi harian pada 170 laki-laki selama 3 bulan. Semen Analysis dilakukan sebelum dan sesudah masa pengobatan. Ternyata suplementasi L-karnitin meningkatkan persentil sperma motil dan sperma dengan morfologi normal. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa suplementasi dengan L-karnitin tidak hanya meningkatkan jumlah motilitas sperma dan aktivitas motilitas sperma yang bergerak maju, tetapi juga menghasilkan tingkat kehamilan secara signifikan ditingkatkan.
  1. Vitamin B12 sebagai Methylcobalamin: Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa perawatan dengan hasil methylcobalamin meningkatkan motilias sperma, jumlah sperma, diameter tubulus seminiferus, dan persentase sperma motil baik dengan kepadatan jelas lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol. Satu studi kepada sekelompok pria infertil tanpa azoospermia dengan methylcobalamin setiap hari selama 4 sampai 24 minggu. Semen analysis dilakukan setelah 8 minggu pengobatan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 38,4 persen laki-laki telah meningkatkan konsentrasi spermanya, 53,8 persen telah meningkatkan jumlah sperma total, 50 persen telah meningkatkan motilitas sperma, dan 50 persen telah meningkatkankan jumlah total sperma motil.
  2. Maca: Maca merupakan herbal tradisional yang telah digunakan secara medis selama bertahun-tahun untuk meningkatkan kesuburan dan libido. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa suplemen dengan Maca meningkatkan jumlah sperma, serta motilitas sperma, volume air mani, dan kualitas sperma secara keseluruhan.
  3. Mucuna pruriens: Mucuna pruriens telah terbukti dapat meningkatkan kualitas sperma, termasuk jumlah sperma, viabilitas sperma dan motilitas, dan mengurangi kerusakan morfologi dan jumlah sperma dengan sisa-sisa sitoplasma.

oleh: wishingbaby