NewsLetter Kesuburan

Powered By Yahoo! Groups

NewsLetter ASI

Powered By Google Groups

Vitamin untuk Meningkatkan Jumlah Sperma

Vitamin

Sperma adalah kunci untuk kehamilan. Bahkan jika telur sudah matang tersedia, pembuahan tidak mungkin tanpa sperma sehat yang bergerak melalui leher rahim.

Sperma membutuhkan media yang kaya nutrisi bagi mereka untuk bertahan hidup,bergerak, dan tetap aktif. Dalam rangka meningkatkan jumlah sperma aktif, ia butuh nutrisi penting yang didapatkan dari asupan sehari-hari.

Selain air mani, hormon testosteron, pria juga memainkan peran penting dalam kesuburan pria. Testosteron bertindak sebagai pemicu untuk produksi sperma dan juga mengatur banyak fungsi tubuh lain. Anda harus tahu bahwa pembentukan sperma membutuhkan waktu hampir tiga bulan, akan memakan waktu setidaknya ini jumlah waktu sebelum menuai manfaat dari program suplemen nutrisi.

Salah satu masalah infertilitas pria disebabkan oleh jumlah sperma rendah. Sekitar setengah dari masalah infertilitas yang dihadapi oleh pasangan disebabkan oleh infertilitas pria. Bentuk paling umum dari ketidaksuburan laki-laki adalah jumlah sperma rendah.

Sperma normal, seperti yang didefinisikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia,ditandai dengan:

1. Konsentrasi spermatozoa harus minimal 20 juta per ml.

2. Total volume air mani harus setidaknya 2 ml.

3. Jumlah total spermatozoa pada ejakulasi harus minimal 40 juta.

4. Setidaknya 75 persen dari spermatozoa harus hidup (itu adalah normal untuk sampai 25 persen sudah mati).

5. Setidaknya 30 persen dari spermatozoa harus bentuk normal dan bentuk.

6. Setidaknya 25 persen dari spermatozoa harus berenang dengan gerakan maju yang cepat.

7. Setidaknya 50 persen dari spermatozoa harus berenang ke depan.

Jumlah ini adalah rata-rata; Memiliki jumlah sperma di bawah angka-angka ini tidak menjamin bahwa seseorang tidak bisa menjadi ayah, dan sebaliknya, memiliki sperma lebih tinggi daripada angka-angka ini tidak menjamin bahwa seseorang pasti mudah punya keturunan. Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan jumlah sperma rendah, termasuk stres, penyebab genetik, kekurangan gizi, penggunaan antibiotik yang keras atau obat terlarang, obesitas, varicoceles, infeksi, dan merokok.

Ada beberapa hal yang dapat membantu meningkatkan jumlah sperma, termasuk:

• Olahraga teratur akan membantu mengurangi stres, tapi hati-hati. Olahraga yang berlebihan dapat menyebabkan kerugian, seperti dapat latihan tertentu yangmungkin berdampak negatif testis, seperti bersepeda dengan jok yang kurang baik.

• Jangan ejakulasi terlalu sering. Semakin sering seorang pria berejakulasi, air mani akan kurang kental konsentrasinya. Baiknya berhubungan setiap 3 hari.

• Menahan diri dari merokok dan minum alkohol.

• Pijat tubuh dengan minyak herbal yang dapat memperbaiki sirkulasi darah.

• Hindari pakaian ketat, sauna, dan pusaran air, yang semuanya dapat meningkatkan suhu testis.

• Gunakan suplemen alami dan vitamin yang dapat membantu dengan jumlah sperma.

• Menjaga protein tinggi, diet rendah lemak, kaya sayuran dan biji-bijian. Hindari makanan pahit dan pedas.

Vitamin-vitamin yang dapat membantu dengan jumlah sperma rendah. Diantaranya yang terbaik dan mengandung antioksidan adalah:

Vitamin C

Vitamin C

Vitamin C

Vitamin C melindungi sperma dari reaksi oksidatif dari radikal bebas. Serangan-serangan ini dapat menyebabkan kerusakan DNA dalam sperma. Hal ini juga mencegah sperma dari saling menempel, sehingga motilitas sperma bisa meningkat untuk kesempatan lebih besar dalam membuahi sel telur.

Hal ini menunjukkan bahwa asupan vitamin C lebih mampu meningkatkan motilitas sperma 30% dan mengurangi jumlah sperma yang abnormal.

 

Vitamin E

Vitamin E

Vitamin E

adalah vitamin kesuburan karena memperbaiki fungsi kelenjar endokrin (mengatur kesehatan keseluruhan dari tubuh kita). Baik untuk pria dan wanita, vitamin ini baik untuk kesuburan dan juga membuat sel awet muda.

 

 

Vitamin B Kompleks

Vitamin B Kompleks

Vitamin B Complex

Sistem saraf kita membutuhkan vitamin B untuk mempertahankan keadaan sehat. Hal ini juga diperlukan oleh sperma kita karena kekurangan vitamin B12 cenderung menghasilkan jumlah sperma yang lebih rendah dan lebih lemah pergerakannya.

 

 

Selenium

Selenium

Selenium

Selenium sangat penting dalam produksi sperma dan testosteron. Hampir setengah dari selenium dalam tubuh kita disimpan dalam testis dan saluran mani.

Jika tingkat selenium tidak cukup, sperma yang dihasilkan cenderung memiliki motilitas kurang karena ekor yang tidak terbentuk dengan baik. Sperma ini kurang aktif dan tidak mampu berenang cepat.

 

Zinc

Zinc

Zinc

Zinc berperan dalam berbagai aspek dalam reproduksi pria. Ia ditemukan dalam air mani, sperma dan testosteron. Zinc dibutuhkan untuk pembentukan sperma, motilitas sperma dan metabolisme hormon. Pria yang kurang subur biasanya memiliki Zinc dengan tingkat lebih rendah dari normal.Tingkat testosteron mereka juga lebih rendah. Asupan Zinc meningkat baik jumlah sperma dan motilitas sperma. Hal ini penting bagi kesehatan organ reproduksi dan kelenjar prostat.

 

Folat (Folic Acid)

Folat (Folic Acid)

Folate

Asam folat merupakan nutrisi penting untuk pembentukan DNA dan penciptaan sperma. Menurut jurnal Fertility and Sterility, dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada Maret 2002, sebuah kelompok penelitian Belanda mengungkapkan bahwa pria dengan masalah kesuburan dapat menerima kenaikan 74% dari jumlah sperma normal setelah tes selama 26 minggu mengonsumsi asam folat dan zinc. Asam folat harus ditingkatkan bersama dengan seng, karena asupan salah satunya saja tidak memiliki peningkatan yang signifikan untuk produksi sperma. Mereka berkerja sama untuk membangun sperma yang baik.

 

L-Carnitine

L-Carnitine

Carnitine

Motilitas sperma ditentukan oleh tingkat Carnitine dalam air mani dan sperma. Mereka memiliki hubungan langsung. Sperma mendapatkan motilitas dalam lingkungan dengan Carnitine lebih. Sebaliknya, secara keseluruhan kualitas sperma buruk jika tidak ada cukup Carnitine.

Semua vitamin itu bisa diperoleh didalam FertilAid for Men yang diformulasikan oleh pakar kesuburan dengan tujuan membantu  para pria untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas sperma mereka agar berhasil membuahi sel telur.

 

Ada beberapa langkah juga bagi seorang pria yang memiliki jumlah sperma rendah dapat ambil untuk mencoba untuk meningkatkan jumlah sperma, diantaranya adalah:

• Makan makanan yang bukan makanan olahan/makanan beku. Makanan yang terbaik untuk kesehatan pada umumnya adalah makanan yang segar, dan juga untuk masalah jumlah sperma, adalah biji-bijian, kacang-kacangan, sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

• Menghilangkan asupan alkohol. Selain manfaat gizi umum menghindari alkohol,menghindari alkohol juga dapat membantu menghindari impotensi dan ejakulasi dini.

• Mengidentifikasi dan menghindari alergi makanan.

• Minum setidaknya 48 ons air setiap hari.

• Jika memungkinkan, cobalah untuk mengonsumsi makanan organik. Beberapa penelitian menganjurkan suatu hubungan antara pupuk kimia dan pestisida dengan infertilitas baik laki-laki dan perempuan.

Seperti yang Anda lihat, banyak dari perubahan pola makan ini tidak hanya berguna dalam meningkatkan jumlah sperma, juga mengkonsumsi aneka makanan bergizi atau vitamin itu bermanfaat bagi kesehatan Anda sehari-hari juga karena mereka kaya akan antioksidan yang membantu melindungi daya tahan sel-sel tubuh dari serangan penyakit dan dampak buruk lingkungan.