NewsLetter Kesuburan

Powered By Yahoo! Groups

NewsLetter ASI

Powered By Google Groups

Rokok, Salah Satu Penyebab Masalah Kesuburan

rokok-masalah-kesuburanAda sangat banyak bukti ilmiah bahwa merokok merugikan perempuan dan laki-laki yang segera ingin mendapat momongan. Para ahli merekomendasikan sejumlah hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kesuburan, seperti menurunkan konsumsi alkohol dan kafein, olahraga teratur, dan diet makanan, termasuk suplemen yang tepat. Berhenti merokok adalah perubahan sangat penting yang disarankan untuk kesehatan yang baik, dan mengoptimalkan peluang Anda segera hamil.

Berikut adalah fakta-faktanya:

  • Perempuan yang merokok 60 persen menurun kesuburannya dibandingkan yang tidak merokok.
  • Sekitar 25% dari perempuan usia produktif merokok, dan hampir sepertiga dari mereka terus melakukannya selama kehamilan
  • Menopause terjadi lebih awal empat tahun pada wanita perokok daripada perempuan tidak merokok.
  • Nikotin memiliki efek mengganggu pematangan telur, tingkat ovulasi, dan tingkat kesuburan.
  • Merokok besar pengaruhnya terhadap peningkatan keguguran dan kehamilan ektopik.
  • Bahan kimia dalam tembakau dapat mengubah lendir serviks, yang membunuh sperma.
  • Penelitian menunjukkan bahwa perokok memerlukan hampir dua kali lebih banyak fertilisasi in vitro (IVF) daripada bukan perokok.
  • Perempuan yang merokok memiliki resiko kanker serviks, yang mungkin memerlukan pembedahan dan pengangkatan rahim dan bisa juga saluran sel telur, yang membuat wanita selamanya mandul.

Bukan hanya perempuan yang harus berhenti merokok ketika mencoba untuk hamil

Pria yang merokok kualitas spermanya buruk, merubah bentuk dan fungsi sperma. Pria yang merokok juga menyebabkan peningkatan risiko impotensi.

Mengapa Sulit untuk Berhenti Merokok?

Mark Twain berkata, “Berhenti merokok sangat mudah. Saya telah melakukannya seribu kali.” Mungkin Anda sudah mencoba untuk berhenti, juga. Mengapa berhenti dan tinggal berhenti saja sulit bagi begitu banyak orang? Jawabannya adalah nikotin.

Nikotin

Nikotin adalah racun yang ditemukan secara alami pada tembakau. Nikotin bersifat adiktif, seperti heroin atau kokain. Seiring waktu, seseorang menjadi kecanduan secara fisik dan emosional untuk (ketergantungan pada) nikotin. Penelitian telah menunjukkan bahwa perokok harus melepaskan baik secara fisik maupun mental emosional (psikologis) ketergantungannya pada rokok, untuk berhenti dan tetap berhenti.

Ketika Anda menghirup asap, nikotin dibawa ke dalam paru-paru Anda. maka dengan cepat diserap ke dalam aliran darah dan dibawa ke seluruh tubuh Anda. Nikotin mempengaruhi banyak bagian tubuh, termasuk jantung dan pembuluh darah, hormon, pencernaan, metabolisme, dan otak Anda. Nikotin dapat ditemukan dalam ASI dan bahkan dalam lendir dari leher rahim (lendir serviks) seorang wanita perokok. Ada juga wanita yang selagi hamil tidak bisa menahan diri untuk tidak merokok. Selama kehamilan, nikotin secara bebas melintasi plasenta dan telah ditemukan di cairan ketuban dan darah tali pusar bayi yang baru lahir.

Faktor berbeda mempengaruhi berapa lama waktu yang dibutuhkan tubuh untuk menghilangkan nikotin dan racun sampingannya. Dalam banyak kasus, perokok masih memiliki nikotin atau racun sampingannya, seperti cotinine, dalam tubuh mereka selama sekitar 3 sampai 4 hari setelah berhenti.

Bagaimana kaitannya nikotin dengan para perokok

Nikotin menyebabkan perasaan menyenangkan yang membuat perokok ingin merokok lebih banyak. Ia bertindak seperti semacam depresi dengan menghalangi aliran informasi antara sel-sel saraf. Perokok cenderung merokok lebih banyak karena sistem saraf mereka beradaptasi terhadap nikotin. Hal ini, pada gilirannya, meningkatkan jumlah nikotin dalam darah perokok. Bahkan, nikotin dihirup dalam asap rokok yang mencapai otak lebih cepat daripada obat yang masuk ke dalam tubuh melalui pembuluh darah.

Setelah beberapa saat, tubuh si perokok mengembangkan “toleransi” terhadap racun tersebut. “Toleransi” berarti bahwa dibutuhkan lebih banyak nikotin untuk mendapatkan efek “enak” yang sama seperti saat awal merokok (yang masih sedikit / pemula). Hal ini menyebabkan peningkatan merokok dari waktu ke waktu. Perokok mencapai level nikotin tertentu dan kemudian terus merokok untuk mempertahankan tingkat nikotinnya.

Kenali “Gejala Stop Nikotin” dapat menyebabkan yang perokok telah berhenti kembali untuk merokok

Ketika para perokok mencoba untuk mengurangi atau berhenti merokok, kurangnya nikotin di tubuh mengakibatkan gejala yang disebut “Gejala stop nikotin”, baik fisik maupun mental. Tidak separah gejala orang yang sakaw narkoba, gejala ini masih dapat diatasi dengan kemauan yang kuat. Secara fisik, tubuh bereaksi terhadap ketiadaan nikotin. Secara mental, si perokok dihadapkan dengan keharusan untuk menghentikan kebiasaan, perubahan besar pada sikap. Baik mental maupun fisik harus dilewati agar proses berhenti dapat berhasil.

Gejala biasanya mulai dalam beberapa jam setelah rokok terakhir dan puncak sekitar 2 sampai 3 hari kemudian ketika sebagian besar nikotin dan racun sampingannya keluar dari tubuh. Gejala-gejala stop nikotin ini dapat berlangsung selama beberapa hari sampai dengan beberapa minggu. Namun percayalah, gejala ini akan semakin reda, terus sampai anda berhasil berhenti total.

Gejala-gejala Stop Nikotin:

  • Pusing (yang mungkin hanya berlangsung 1 hingga 2 hari setelah berhenti)
  • Depresi
  • Perasaan frustrasi, tidak sabaran, dan marah
  • Kecemasan
  • Tersinggung
  • Gangguan tidur, termasuk sulit tidur dan tidak bisa tidur, dan mengalami mimpi buruk atau bahkan mimpi buruk
  • Sulit berkonsentrasi
  • Kegelisahan atau kebosanan
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Peningkatan nafsu makan
  • Berat badan naik
  • Sembelit dan sering buang gas
  • Batuk, mulut kering, sakit tenggorokan, dan hidung menetes
  • Dada sesak

Gejala ini dapat menyebabkan si perokok untuk mulai merokok lagi untuk meningkatkan kadar nikotin kembali ke tingkat dimana tubuhnya tidak lagi menunjukkan gejala. Dengan mengenalinya, maka anda tidak akan tertipu olehnya, dan bisa berjuang melawan gejala tersebut, tanpa menyalakan rokok.

Ingat bahwa gejala ini mulai menghilang hanya dalam 2 minggu, semua perjuangan untuk bisa berhenti merokok harus dilakukan karena merokok telah menjadi kebiasaan. Ingatkan diri Anda bahwa setelah beberapa minggu anda bisa terbebas, Anda tidak lagi secara fisik kecanduan.

Dibawah ini, ada beberapa tips untuk membantu Anda untuk berhenti merokok. Pertama dan terutama, tetapkan “Your Quit Day” (Tanggal Anda Berhenti Merokok) dan berhenti SEPENUHNYA pada hari itu.

Persiapan menghadapi “Your Quit Day” :

  • Kenali saat Anda ingin merokok. Misalnya, apakah Anda cenderung untuk merokok saat merasa stres? Saat Anda pergi di malam hari dengan teman-teman? Saat Anda minum kopi? Bila Anda bosan? Saat Anda mengemudi?
  • Simpanlah buku harian untuk membantu Anda menentukan berisiko seperti kali. Mencatat setiap kali Anda merokok, termasuk waktu dan apa yang Anda lakukan.
  • Membuat rencana apa yang akan Anda lakukan pada saat-saat Anda kemungkinan besar ingin merokok. Misalnya, minum teh dari pada kopi – teh mungkin tidak memicu keinginan untuk sebatang rokok. Atau, berjalan-jalan ketika merasa stres. Buang asbak dan rokok dari mobil. Tempat kue kering atau permen disana.
  • Biarkan semua teman, keluarga, dan rekan kerja tahu rencana Anda untuk berhenti merokok pada “your quit day”. Hanya dengan menyadari bahwa mereka tahu bisa menjadi pengingat dan membantu memotivasi.
  • Berlatih mengucapkan, “Tidak, terima kasih, saya tidak merokok.”
  • Membuat sistem pendukung. Ini bisa jadi kelompok orang-orang yang juga ingin berhenti merokok, atau seorang teman atau anggota keluarga yang telah berhasil berhenti dan bersedia membantu Anda. Bilang kepada keluarga dan teman-teman yang masih merokok untuk tidak merokok di sekitar Anda.
  • Sebelum “your quit day”, mulailah mengurangi frekwensi merokok Anda, termasuk mengurangi jumlah dan pengaruh dari rokok. Singkirkan semua rokok Anda sebelum tanggal berhenti dan bersihkan segala sesuatu yang berbau asap rokok, seperti pakaian dan mebel. Sukses berhenti merokok adalah masalah perencanaan dan komitmen, bukan keberuntungan. Putuskanlah sekarang rencana Anda sendiri. Beberapa opsi termasuk penggunaan pengganti nikotin, bergabung dengan kelompok berhenti-merokok, persiapan bahan untuk menolong diri sendiri seperti buku dan pamflet, atau beberapa kombinasi dari cara ini. Untuk kesuksesan, rencana Anda harus disertai dengan 2 atau lebih dari pilihan ini.

“YOUR QUIT DAY”

Pada “your quit day”, jalani hal ini:

  • Jangan merokok. Ini berarti tidak sama sekali – bahkan tidak sebatang pun!
  • Bergerak aktif – cobalah berjalan, berolahraga, atau melakukan kegiatan lain atau hobi-hobi lain.
  • Minum banyak air dan jus.
  • Hindari situasi dimana keinginan untuk merokok sangat kuat.
  • Coba lakukan diluar rutinitas sehari-hari. Menggunakan rute yang berbeda untuk pergi bekerja, minum teh daripada kopi. Sarapan di tempat yang berbeda atau makan makanan yang berbeda.

Rajin menulis dan mencari solusi untuk mengetahui lebih lanjut tentang jenis-jenis pikiran dan godaan yang muncul saat Anda mencoba untuk berhenti, dan gagasan untuk cara-cara untuk menghadapi atau menghindarinya. Ingat bahwa berhenti dari nikotin memiliki 2 bagian – fisik dan mental. Gejala fisik, sementara menjengkelkan, tidak mengancam jiwa. Penggantian nikotin dan obat lain dapat membantu mengurangi berbagai gejala fisik ini. Kebanyakan para perokok menemukan bahwa tantangan yang lebih besar adalah bagian mental untuk berhenti. Jika Anda telah merokok untuk waktu yang lama, merokok telah dihubungkan dengan hampir semua yang Anda lakukan – bangun di pagi hari, makan, membaca, menonton televisi, dan minum kopi, misalnya. Ini akan butuh waktu untuk “menghilangkan” merokok dari kegiatan ini. Inilah sebabnya, bahkan jika anda menggunakan pengganti nikotin, Anda mungkin masih memiliki dorongan kuat untuk merokok. Berpikir secara rasional adalah cara untuk mengatasi keinginan. Sebuah rasionalisasi adalah pemikiran salah yang tampaknya masuk akal bagi Anda pada saat itu, tapi pikiran itu tidak didasarkan pada kenyataan. Jika Anda memilih untuk percaya pada pikiran itu, dapat berfungsi sebagai cara untuk membenarkan untuk merokok. Jika Anda mencoba untuk berhenti sebelumnya, Anda mungkin akan mengenali banyak dari rasionalisasi umum ini:

  • Saya hanya akan merokok sebatang untuk melewati masa sulit ini.
  • Hari ini bukan hari yang baik. Saya akan berhenti besok.
  • Ini satu-satunya sifat buruk saya.
  • Paman merokok sepanjang hidupnya dan ia tetap panjang umur.
  • Polusi udara mungkin sama buruknya.
  • Kematian bisa terjadi akibat banyak faktor.
  • Hidup ini tidak menyenangkan tanpa merokok.

Anda mungkin dapat menambahkan banyak alasan-alasan lain ke dalam daftar diatas. Ketika Anda pergi beberapa hari pertama tanpa rokok, menuliskan rasionalisasi pembenaran rokok ketika mereka datang, pesan yang dapat menipu Anda agar kembali untuk merokok. Carilah mereka, karena mereka selalu muncul ketika Anda mencoba untuk berhenti.

Setelah Anda menuliskan rasionalisasi tersebut, lepaskannya dari pikiran Anda. Siap dengan selingan, rencana yang dilakukan, dan cara lain untuk kembali mengarahkan pikiran Anda ke sesuatu yang lain. Gunakan ide-ide di bawah ini untuk membantu Anda tetap berkomitmen untuk berhenti merokok. Hindari godaan, jauhi orang-orang dan tempat-tempat di mana Anda tergoda untuk merokok. Kemudian Anda akan dapat menangani ini dengan lebih percaya diri.

Rubah Kebiasaan-kebiasaan Anda

Beralih ke jus atau air daripada alkohol atau kopi. Ambil rute yang berbeda untuk bekerja. Ambil jalan cepat bukannya berhenti untuk minum kopi. Alternatif: Anda dapat gunakan pengganti yang dimasukkan ke dalam mulut Anda seperti permen karet atau permen yang keras, wortel, atau kuaci.

Kegiatan: Lakukan sesuatu untuk mengurangi stres Anda. Latihan atau melakukan hobi agar tangan-tangan Anda tetap sibuk, seperti menjahit atau bertukang kayu, yang dapat membantu mengalihkan perhatian Anda dari keinginan untuk merokok. Mandi air panas, olahraga, atau membaca buku.

Tarik nafas yang dalam: Ketika Anda merokok, Anda menarik napas dalam-dalam saat Anda menghirup asap. Ketika keinginan menyerang sekarang, bernapas dalam-dalam dan gambar paru-paru Anda mengisi dengan segar, udara bersih. Mengingatkan diri sendiri tentang alasan Anda untuk berhenti dan keuntungan Anda akan memperoleh sebagai seorang mantan perokok.

Penundaan:Jika Anda merasa bahwa Anda akan melakukan, penundaan. Katakan pada diri Anda harus menunggu setidaknya 10 menit. Sering trik sederhana ini akan memungkinkan Anda untuk bergerak melampaui dorongan yang kuat untuk merokok. Hadiahi diri Anda sendiri bila berhasil.

Simpan uang Anda yang akan menghabiskan tembakau di dalam stoples setiap hari dan kemudian membeli keperluan mingguan Anda. Membeli majalah atau buku, wisata kuliner, mengembangkan hobi baru, atau mengambil kelas yoga. Atau menyimpan uang untuk pembelian besar. Anda juga dapat hadiahi diri Anda sendiri dengan cara-cara yang tidak membutuhkan biaya: mengunjungi taman, pergi ke perpustakaan, museum, pusat-pusat masyarakat, dan perguruan tinggi yang memiliki kelas gratis, pameran, film, dan lain-lain untuk dilakukan .

Setelah Berhenti

Ingat kutipan dari Mark Twain? Mungkin Anda, telah berhenti beberapa kali sebelumnya. Jika demikian, Anda tahu bahwa setelah berhenti adalah final, terpanjang, dan tahap PALING PENTING dari proses. Anda dapat menggunakan metode yang sama untuk tetap berhenti seperti yang Anda lakukan untuk membantu Anda untuk berhenti. Berpikir ke depan untuk saat-saat ketika Anda mungkin akan tergoda untuk merokok, dan rencana bagaimana Anda akan menggunakan cara-cara lain untuk mengatasi situasi ini. Lebih berbahaya, mungkin, tidak terduga keinginan kuat untuk merokok yang kadang-kadang dapat terjadi berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun setelah Anda berhenti. Untuk bisa melewati ini tanpa kambuh, cobalah ini:

  • Periksa alasan untuk berhenti dan berpikir tentang semua manfaat kesehatan Anda, keuangan, dan keluarga Anda.
  • Ingatkan diri Anda bahwa tidak ada yang namanya rokok, walaupun hanya sebatang – atau bahkan setengah.
  • Hempaskan keinginan untuk merokok. Hal ini akan lenyap, tetapi jangan membodohi diri sendiri dengan berpikir Anda merokok hanya sebatang saja.
  • Hindari alkohol. Minum dapat menurunkan peluang keberhasilan.
  • Jika Anda khawatir tentang berat badan, lakukan beberapa program diet yang sehat dan tetap aktif dengan olahraga.

Berhenti merokok mirip dengan kegigihan untuk menurunkan berat badan: yang diperlukan komitmen yang kuat dengan waktu yang lama. Perokok mungkin berharap ada jalan pintas – pil ajaib atau metode yang akan membuat berhenti tanpa rasa sakit dan mudah. Tetapi tidak ada yang seperti itu. Pengganti nikotin dapat membantu mengurangi gejala, tetapi mereka bekerja dengan baik ketika mereka digunakan sebagai bagian dari rencana berhenti merokok, namun yang terutama adalah komponen-komponen fisik dan psikologis yang dijelaskan di atas. Semoga tips ini akan membantu Anda dalam memutuskan untuk berhenti merokok, dalam perjalanan agar Anda  segera mendapatkan buah hati.