NewsLetter Kesuburan

Powered By Yahoo! Groups

NewsLetter ASI

Powered By Google Groups

Hamil di Usia ke-20, 30 dan 40

usia-untuk-hamilBerapapun pun usia Anda, ketahuilah apa yang dapat Anda lakukan untuk memaksimalkan kesempatan Anda untuk hamil. Ketika kita ingin hamil, kita mengharapkan tubuh kita untuk bekerja sama guna mewujudkan keinginan kita menimang seorang bayi. Tapi gaya hidup dan kondisi kesehatan mempengaruhi kemampuan kita untuk hamil. Meskipun keberhasilan sangat tergantung pada kehendak Tuhan, masih banyak usaha yang dapat dilakukan wanita usia berapapun meningkatkan kesuburan mereka sekarang.

Usia 20-an

“Tidak banyak perempuan di usia dua puluhan yang memiliki infertilitas,” kata Lynn Westphal, MD, associate professor  bidang kebidanan dan ginekologi di Stanford University School of Medicine di Palo Alto, California. Setelah empat atau lima bulan menikah, biasanya wanita yang berusia awal 20-an dapat hamil. Dibutuhkan rata-rata enam sampai tujuh bulan pada wanita yang hampir kepala tiga. Anda dapat membantu proses ini dengan cara:

Pelajari Bagaimana Pilihan Kontrasepsi Anda Mempengaruhi Kehamilan

Sejumlah penelitian telah menegaskan bahwa menggunakan KB dengan hormon: pil KB, hormonal patch, vaginal ring, rod, shot, atau spiral (IUD)-tidak menyebabkan infertilitas. Namun, Anda tidak mungkin tidak mengalami ovulasi selama tiga sampai empat bulan setelah berhenti KB, yang akan menunda konsepsi. Setelah berhenti menggunakan pil KB, misalnya, dibutuhkan rata-rata empat bulan untuk hamil, demikian menurut laporan Dialogues in Conception, yang diterbitkan oleh University of Southern California Keck School of Medicine pada tahun 2006.  Baca juga: http://wishingbaby.com/cepat-subur-setelah-kb/

Masalah Penyakit Menular Seksual (PMS)

Bagi wanita yang memiliki masalah ini dan tidak diobati, infeksi ini dapat merusak organ reproduksi, menyebabkan kehamilan (tuba) ektopik dan / atau infertilitas. Penyakit itu antara lain: chlamydia, gonorrhea, HIV, Hepatisisi B. Vaksin yang tersedia adalah untuk menangkal HPV (human papilloma virus), sumber utama penyakit kanker serviks, kata Dr. Westphal.

Jika Anda Merokok, Berhentilah

Wanita yang merokok memiliki kedua tingkat kehamilan yang rendah dan tingkat infertilitas yang lebih tinggi dibandingkan wanita yang tidak merokok. Menurut laporan Surgeon General 2001 tentang “women and smoking”: bahan kimia dalam asap tembakau dapat mengubah produksi tubuh estrogen dan progesteron, menciptakan ketidakseimbangan yang dapat merusak fungsi tuba dan menghalangi konsepsi dan implantasi. Rokok juga melipatgandakan risiko memiliki bayi dengan berat lahir rendah, dan dapat menyebabkan keguguran, lahir mati, masalah plasenta, perdarahan, dan kelahiran prematur. Terlebih lagi, merokok di usia dua puluhan tahun Anda dapat mengganggu fungsi ovarium.   Baca juga: http://wishingbaby.com/rokok-salah-satu-penyebab-masalah-kesuburan/

Hindari Alkohol

Studi menunjukkan bahwa menenggak minuman beralkohol dapat mengganggu menstruasi dan ovulasi dan menyebabkan kelainan pada lapisan rahim, mengganggu implantasi. Sekali seorang wanita hamil, alkohol meningkatkan risiko keguguran dan dapat merusak perkembangan janin.

Pertahankan Berat Normal

Kelebihan berat badan atau terlalu kurus dapat membuat lebih sulit untuk hamil. Jika Anda berada di bawah berat badan ideal anda (artinya indeks massa tubuh-BMI-kurang dari 18,5), Anda bisa menjadi kekurangan estrogen, bahkan jika Anda terus ovulasi, dinding rahim Anda tidak mungkin dapat mendukung impantasi telur yang dibuahi. Jika Anda kelebihan berat badan (BMI 25 dan atas), tubuh Anda dapat memproduksi estrogen terlalu banyak, menunda ovulasi dan menyebabkan siklus tidak teratur.

Mulailah Mengkonsumsi Prenatal Vitamin

Janin bisa mengalami neural tube defect (NTD), gangguan serius sumsum tulang belakang dan otak, dalam 28 hari pertama setelah pembuahan, ketika banyak perempuan bahkan tidak tahu mereka sedang hamil. Untuk mencegah hal ini, perempuan harus mengkonsumsi asam folat sebelum mereka hamil. Ahli kesehatan masyarakat menyarankan semua wanita mengkonsumsi 400 mikrogram (mcg) asam folat setiap hari (dan maka setidaknya 600 mcg sehari setelah Anda sedang hamil).  Prenatal vitamin mengandung jumlah asam folat yang optimal, mereka juga memiliki zat besi dan kalsium tubuh Anda membutuhkan untuk memenuhi tuntutan kehamilan. FertilAid for Women tidak hanya meningkatkan kesuburan, namun juga berfungsi sebagai prenatal vitamin karena mengandung unsur-unsur nutrisi yang dibutuhkan tubuh untuk mempersiapkan implantasi janin yang sehat dan sempurna tersebut.  

Usia 30-an

Hindari Douches dan Vaginal Sprays (Pembasuh Vagina)

Mereka merubah keseimbangan pH di vagina dan menyebabkan alergi, atau pendarahan/keputihan yang menciptakan lingkungan kurang baik untuk sperma, kata Toni Weschler dalam bukunya, Taking Charge of Your Fertility (paperback, Collins, 2006).  Lebih tidak baik lagi, douches dan sprays menghilangkan CM (cervical mucus/lendir serviks), yang membantu sperma berenang menuju telur.

Kurangi Kopi

Dampak kafein pada konsepsi dan kehamilan masih kontroversial. Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara tingginya tingkat kafein dengan infertilitas atau keguguran. Namun, sebagian besar telah menemukan bahwa jumlahnya masih rendah untuk konsumsi sedang (kurang dari 300 mg sehari). Namun, menuruti saran orang tua kita, lebih baik kurangi kopi saat kita sedang berusaha untuk hamil.

Tahu Waktu optimal untuk Bercinta

“Wanita sering tidak sadar ketika mereka ada dalam kondisi yang paling subur,” kata Dr Westphal. ” Untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil, berhubungan seks pada lima atau enam hari sebelum Anda berovulasi, katanya. Sebagai contoh, jika Anda memiliki siklus 28 hari, saat ovulasi anda adalah pada hari ke-14, sehingga anda harus melakukan hubungan intim pada hari 10, 12, dan 14. Ada juga alat bantu seperti Fertile Focus, yang dapat mendeteksi dengan tepat saat tubuh akan berovulasi (munculnya lonjakan estrogen) yang dapat terdeteksi melalui pola ferning pada saliva (air liur) dan saat ovulasi terjadi.

Hindari  Stress

Stress sendiri belum terbukti untuk mencegah kehamilan, tetapi ia melepaskan hormon di otak bisa berdampak pada kelenjar hipotalamus, yang sinyal tubuh memproduksi estrogen dan progesteron. Terlalu tingginya tingkat stres dapat mengganggu proses ini, menghentikan siklus menstruasi atau membuat siklus anda lebih lama dari rata-rata. Atau Anda mungkin tidak mengalami ovulasi sama sekali. Cobalah relaksasi atau meditasi. Jika Anda tidak berpikir Anda menangani stres dengan baik pada Anda sendiri, carilah bantuan.

Lanjutkan Mengkonsumsi Prenatal Vitamin yang dapat meningkatkan kesuburan dan Tetaplah Berhenti Merokok

Seperti saran untuk wanita usia 20-an yang berencana hamil (baca diatas), dua saran tersebut masih merupakan yang utama untuk dilakukan guna mempercepat kehamilan dan mencegah anda memiliki bayi yang tidak normal.

Usia 40-an

Pelajari Sejarah Kesuburan Ibu Anda

Makin tua usia ibu anda saat mengandung anda, semakin tinggi resiko anda untuk mengalami masalah kesuburan, menurut sebuah studi oleh Zsolt Nagy, MD, dari Reproduksi Associates Biologi di Atlanta, Georgia. Salah satu penjelasan: kelainan genetika dalam telur ibu yang lebih tua mungkin telah berpindah kepada anak perempuan. Dr Nagy, yang mempresentasikan data-nya pada pertemuan American Society for Pengobatan Reproduksi di New Orleans Oktober lalu, mengatakan temuan juga berlaku bagi perempuan tidak sedang dirawat karena infertilitas.

Cari Tahu Kapan Ibu Anda Menopause

Karena anda cenderung berpola sama, jadi jika periode ibumu berhenti di akhir empat puluhan itu, maka buatlah rencana kehamilan Anda lebih cepat.

Periksa kondisi kesehatan

Wanita berusia empat puluhan dibandingkan dengan perempuan muda, lebih besar kemungkinannya untuk menderita silent diabetes. Mereka juga lebih mungkin untuk terserang diabetes selama kehamilan, meningkatkan kemungkinan memiliki bayi yang besar dan kesulitan saat melahirkan, kata Dr Westphal. Tes darah dapat menentukan tingkat gula darah Anda. Kabar baik: Jika glukosa darah dikontrol sebelum kehamilan, wanita dengan diabetes hampir sama tingkat keberhasilannya seperti wanita non-diabetes untuk memiliki bayi yang sehat. Pastikan tekanan darah juga diperiksa, terutama selama kehamilan. Hipertensi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan komplikasi kehamilan.

Bantu dengan Suplemen Alami

Bantulah dengan suplemen dari tumbuh-tumbuhan alami tanpa efek samping, seperti FertilAid for Women dan FertileCM.  Bahan aktif termasuk Vitex (chasteberry), yang diyakini dapat mendukung ovulasi normal, vitamin B6 dan B12, besi, seng, dan magnesium untuk mempromosikan kesuburan, dan asam amino L-arginine, untuk membantu menjaga lapisan rahim yang sehat.

Hindari Lubrikan yang tidak Sperm-Friendly
Semakin memasuki usia 40, karena semakin turunnya produksi lendir serviks (cervical mucus/cm), maka vagina akan terasa kering, tidak hanya mengurangi kenikmatan bercinta, juga membuat sperma sulit berenang bahkan mati. Anda bisa menggunakan lubrikan, tapi pastikan lubrikan tersebut sperm friendly, seperti pre-seed. (Produk ini akan segera ada di Indonesia).

Pria Juga Punya Jam Biologis

Meskipun ada mitos bahwa pria selalu dapat memproduksi sperma di usia berapapun, contohnya aktor Anthony Quinn menjadi ayah di usia delapan puluhan, namun fungsi reproduksi pria sesungguhnya terpengaruh seiring bertambahnya usia. Studi terbaru menunjukkan bahwa pria memiliki jam biologis juga, dan bahwa kesuburan mereka menurun dengan usia. Tidak hanya penurunan produksi sperma, tetapi motilitas sperma (kemampuan untuk berenang), dan morfologi (bentuk)nya. Penyebab umum masalah kesuburan pada pria termasuk penyakit varikokel (pelebaran vena dalam skrotum yang dapat meningkatkan suhu testis, mengurangi kualitas sperma dan merusak produksi testosteron), penyakit menular seksual, efek operasi hernia (yang dapat merusak saluran dari testis), testis tidak turun, dan vasektomi.

Hal-hal lain adalah: calon ayah harus menghindari mandi air panas yang lama, sauna, dan ruang uap, meletakkan laptop di pangkuan, yang menaikkan suhu testis, merusak produksi sperma. Pengaruh stres pada kesuburan pria masih belum jelas, meskipun dalam percobaan laboratorium, tikus jantan terkena stres kronis selama 60 hari mengalami penurunan kesuburan. Untuk menurunkan kadar stess baik untuk pria dan wanita. Dr. Goldstein merekomendasikan olahraga teratur dan meditasi. Untuk meningkatkan kesuburan, ia juga menyarankan pasiennya untuk mengkonsumsi vitamin C, vitamin E, dan selenium. FertilAid for Men mengandung semua komposisi diatas ditambah kandungan L-Carnitine, memainkan peranan penting bagi peningkatan kesehatan sperma, meningkatkan kematangan dan morfologi sperma, kualitas dan vitalitas sperma.

Faktor lain gaya hidup yang juga berpengaruh:

  • Merokok, yang menurunkan dorongan seks dan mengurangi kualitas sperma;
  • Steroid, yang menekan produksi sperma;
  • Narkoba, misalnya mariyuana yang dapat menyebabkan sperma tak normal;
  • Alkohol, yang menyebabkan DNA sperma pecah, dan dapat diturunkan ke anak. Pria harus membatasi diri untuk hanya minum dua minuman dua kali seminggu, kata Marc Goldstein, MD, profesor kedokteran reproduksi, urologi, dan dokter bedah kepala pengobatan reproduksi pria dan operasi di New York Weill Cornell University Medical Center di New York.

Oleh : Leslie Laurence

You must be logged in to post a comment.