Pentingnya Lendir Serviks untuk Keberhasilan Pembuahan

wanita hamil

Anda dan pasangan mungkin sudah selesai melakukan hubungan seks selama masa subur Anda. Pada saat berbaring di pada sisi tubuh, memberikan pelukan hangat, serta meringkuk bersama, Anda mungkin tidak menyadari bahwa adanya keadaan seperti lalu lintas yang hiruk pikuk di ingar bingar jalan yang berlangsung di dalam vagina Anda, saat sperma suami balapan untuk mencapai sel telur dan menjadi seorang ayah.

Selama bercinta saat masa ovulasi, beberapa ratus juta sperma berejakulasi ke dalam vagina, namun beberapa ratus sperma saja yang akan mencapai tuba fallopi dan hanya ada satu sperma yang dapat membuahi sel telur. Pemilihan dan pengangkutan sperma melalui saluran vagina menuju leher rahim adalah salah satu kisah perubahan fisiologis dan petualangan terbesar di tubuh manusia. Perjalanan sperma ini dimungkinkan oleh perubahan pada lendir serviks yang dipicu oleh peningkatan hormon estrogen yang berasal dari sel telur yang matang sebelum proses ovulasi.

Jika lendir serviks atau CM (dikenal sebagai cervical mucus / lendir serviks) tidak mengalami perubahan yang sangat spesifik pada proses ovulasi, gerakan sperma akan terhambat sehingga menyebabkan minimnya kesempatan untuk hamil. Untuk lebih memahami seberapa pentingnya lendir serviks yang subur berkualitas supaya sang istri cepat hamil, mari kita simak bagaimana kuantitas dan konsistensi perubahan CM saat siklus menstruasi pada wanita.

CM pada wanita bersifat sedikit dan kental. CM ini berperan untuk menghalangi sperma dan bakteri berbahaya yang menuju saluran reproduksi. Kekentalan lendir terdiri dari serat panjang yang membentuk jaringan yang saling silang dan rapat sehingga menyulitkan sperma untuk menembusnya. Hal ini masuk akal dikarenakan pada sebagian besar waktu, tidak ada manfaatnya bagi sel-sel luar bisa masuk berenang ke dalam tubuh manusia. Setelah melakukan hubungan intim diluar masa subur Anda, sperma dicuci kembali keluar dari vagina atau tertelan oleh sel darah putih di vagina. Ekosistem vagina juga dapat membantu sperma tidak mampu berenang dengan menjaga keasaman pH (<5) yang dapat menghentikan motilitas sperma untuk berenang.

Lendir Serviks di Masa Subur (EWCM)
Lendir Serviks di masa subur (EWCM)

Namun selama lima hari pada setiap bulannya menjelang ovulasi, keadaan berubah. Saat telur matang, folikel yang mengelilinginya mengeluarkan kadar estrogen yang terus meningkat. Estrogen akan menyebabkan lendir di CM membentuk jalur lurus yang bagus yang memungkinkan sperma melaju dengan cepat untuk mencapai tuba fallopi dan sel telur. Selama perubahan dalam struktur dan jalur yang sebenarnya, jumlah CM yang dibuat selama waktu subur pada seorang wanita meningkat secara dramatis. CM akan menjadi licin, lentur, bertekstur dan berwarna seperti putih telur (dikenal sebagai EWCM), dan seperti lotion saat digosokkan pada jari. Banyak wanita akan melihat EWCM ini pada pakaian dalam atau tissue toilet ketika membersihkan vagina, meskipun mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang berovulasi. Mempelajari cara untuk melacak kehadiran EWCM adalah salah satu metode yang paling ampuh untuk mengidentifikasi masa subur seorang wanita.

Saat kualitas lendir serviks yang dihasilkan subur, penetrasi sperma melalui serviks akan dimaksimalkan. Saat tingkat estrogen meningkat dalam aliran darah pada wanita, kadar kalsium menurun dan tingkat pH meningkat di dalam kanal vagina. Perubahan ini menciptakan sperma lebih aman dan terlindungi. Selama ovulasi, tubuh wanita membuat tempat sehat untuk sperma dengan menggeser ekosistem vagina ke kalsium yang rendah dengan pH netral 7 sampai 8.

Perubahan kalsium dan pH juga memungkinkan lendir di serviks menjadi lebih berair dan licin, seiring dengan terbentuknya jalur sperma. Untuk membuatnya lurus, sel-sel yang disebut sel goblet yang menggetahkan lendir yang mengandung butiran mucin (sejenis protein). Pada hari-hari sebelum ovulasi, mucin yang disekresikan ini mulai membengkak dalam 10 detik setelah dilepaskan, dan keduanya benar-benar menyebar ke gel EWCM yang licin untuk sperma dalam waktu 30 menit. Air untuk melembabkan mucin ini berasal dari sel vagina, mengingat sifat dari mucin yang mudah bocor karena tingkat estrogen yang meningkat pada wanita. Selain itu, air yang berasal dari sel vagina ini akan melarutkan butiran lendir dan meningkatkan volume CM 20 kali lipat.

Banyak perubahan lain pada CM juga terjadi saat ovulasi terjadi, termasuk pengalihan dari produksi pH gula asam ke gula netral, sekali lagi guna membantu mempertahankan pH secara optimal untuk hidrasi sperma dan CM. Dan penurunan pra-ovulasif pada fruktosa CM juga terjadi untuk memodifikasi fungsi sperma di vagina.

Semua perubahan kuantitas dan konsistensi CM yang terjadi sekitar waktu ovulasi sangat penting untuk memilih dan melindungi sperma tersehat dan terkuat untuk berpartisipasi dalam proses pembuahan. Seiring sperma melintas melewati CM, sperma dengan kualitas DNA tertinggi (bahan genetik) akan lebih terseleksi untuk dibiarkan melewatinya. Dan tubuh wanita tersebut dapat membantu turbo charge sperm dalam perjalanan menuju sel telur, dengan sperma mencapai tuba fallopi dalam hitungan menit setelah ejakulasi.

Secara khusus, kontak sperma dengan lendir leher serviks dapat mempercepat jalannya sperma yang berarti bahwa semakin banyak lendir, semakin elastis dan basah lendir serviksnya, semakin cepat spema bergerak kencang menuju sel telur. Dan kontraksi di tubuh wanita juga membantu untuk menggerakkan sperma dengan cepat untuk membuahi sel telur. Faktanya, dalam 45 menit dari melakukan hubungan intim, sperma yang ikut dalam pembuahan telah mencapai Tuba Fallopi.

Sama bagusnya dengan sperma sebagai EWCM yang sehat, tidak semua wanita secara konsisten menghasilkan kualitas atau kuantitas pada CM subur yang dibutuhkan untuk mengotimalkan kesuburan alami. Faktanya, sampai 20% kasus kesuburan suboptimal pada wanita mungkin disebabkan oleh gangguan pada produksi EWCM. Regulasi hormonal produksi CM sangat dipengaruhi oleh tingkat estrogen wanita. Estrogen membuat CM subur dengan meningkatkan aliran air melalui sel vagina untuk hidrasi, menurunkan kadar kalsium vagina, dan menaikkan pH vagina. Semua perubahan ini diperlukan untuk memungkinkan hidrasi lendir yang cepat dibutuhkan untuk mengurangi ketebalan CM dan membentuk jalur yang dibutuhkan sperma untuk bergerak cepat melalui saluran reproduksi wanita. Klik disini untuk mengetahui cara meningkatkan produksi cervical mucus (lendir rahim) yang berkualitas.

Joanna Ellington

This original article was written by Joanna Ellington, PhD. Dr. Ellington is an internationally-recognized researcher in the field of andrology and serves as medical advisor to FairhavenHealth. She has had numerous featured blogs on women’s health at BlogHer, as well as other media channels.