NewsLetter Kesuburan

Powered By Yahoo! Groups

NewsLetter ASI

Powered By Google Groups

Cara Memperbanyak ASI

Seasdadsadtelah melahirkan, tubuh Anda tidak tahu persis berapa banyak ASI yang dibutuhkan, apakah Anda memilih untuk memberikan asi eksklusif atau memilih untuk tidak menyusui. Oleh karenanya, ini adalah waktu terbaik untuk membangun suplai ASI yang baik. Bila sering dikeluarkan, ia akan produksi makin banyak, sebaliknya bila tidak dipakai, pabrik akan berhenti dengan sendirinya.

Seiring waktu, tubuh Anda akhirnya belajar berapa banyak ASI untuk menghasilkan didasarkan pada pengeluaran ASI dari payudara Anda. Ketika payudara Anda kosong, ini memberitahu tubuh Anda untuk membuat lebih banyak ASI. Demikian juga, payudara penuh sinyal tubuh Anda untuk mengurangi produksi susu. Mengosongkan payudara dengan sering selama tahap awal menyusui akan membantu memastikan bahwa Anda memiliki produksi ASI yang baik.

Berikut beberapa cara untuk memperbanyak produksi ASI:

  1. Sering menyusui. Ini kunci terpenting untuk meningkatkan produksi ASI. Produksi ASI akan lancar jika payudara sebagai gudang ASI terus-menerus dirangsang. Caranya, tingkatkan frekuensi bayi menyusui selama 72 jam pertama kelahirannya atau denganmemerah ASI Semakin sering penyaluran ASI dengan isapan bayi, produksi ASI akan meningkat secara alamiah.
  2. Kosongkan kedua payudara saat menyusui. Pastikan bayi anda menyusui cukup lama dan bergantian untuk mengosongkan kedua payudara Anda. Bila bayi sudah kenyang, pompa payudara yang masih penuh.
  3. Jangan menjadwalkan menyusui. Susui bayi kapanpun ia memerlukannya.
  4. Biarkan bayi Anda menikmati“cluster feed”(minum ASI terus menerus dan sering, nyaris tanpa jeda; biasanya sore hari sebelum tidur). Bila jadwal minum biasanya 2-3 jam dan tiba-tiba berubah jadi lebih rapat, kemungkinan besar bayi sedang mengalami growth spurt dan memerlukan asupan lebih banyak.
  5. Coba menyusui bergantian. Bila ia bosan dengan putting payudara kiri, tawarkan putting payudara kanan sehingga ia tak lagi menghisap. Fungsi utama saluran adalah untuk mengalirkan dan membawa ASI dari pabriknya, bukan untuk menyimpan. Jadi, ASI yang sudah diproduksi di pabrik ASI (payudara) sebaiknya langsung dialirkan melalui saluran ASI (puting) dengan menikmati waktu menyusui. Isapan bayi akan mengosongkan maksimal 70 persen ASI dari payudara, untuk kemudian berproduksi kembali secara alamiah.
  6. Pijat Payudara
    Saat bayi malas menghisap, ibu dapat membantu memijat payudara untuk meneruskan aliran ASI saat ia sudah tidak minum sendiri. Bila ibu mengalami mastitis, ibu juga bisa aassage / pemijatan payudara dan kompres air hangat & air dingin bergantian. Untuk mencegah mastitis, jangan mencuci putting setelah menyusui karena hanya akan mengakibatkan putting jadi kering dan iritasi. ASI sudah mengandung banyak elemen untuk mencegah bakteri dan jamur tumbuh, dan telah mengandung pelindung alami untuk ibu dan bayi. Sewaktu mandi, bisa diusap dengan busa sabun seperti pada seluruh tubuh, seperti mandi biasa saja.

Bila produksi ASI dirasa masih kurang, ibu bisa membantunya dengan suplemen penambah produksi ASI yang terbuat dari bahan alami, seperti Milkies

Nursing Blend , Suplemen untuk menambah ASI ini sangat bermanfaat karena memastikan asupan nutrisi yang dibutuhkan untuk produksi ASI yang banyak dan bergizi.

Formula yang lengkap menyajikan vitamin dan mineral penting yang menjamin tercukupinya nutrisi ibu dan produksi ASI. Milkies Nursing Blend mengandung vitamin D yang penting bagi pembentukan gigi dan tulang bayi. Hal ini terutama sangat penting dalam tahun pertama saat bayi tumbuh dengan cepat. Vitamin B-6 dan B-12 mendukung banyak fungsi, termasuk sistim imunitas, sistim saraf, dan produksi sel darah merah dan darah putih. Ibu yang vegetarian beresiko kekurangan vitamin B-12 karena vitamin itu secara alami hanya ditemukan dalam daging atau produk hewani. Asam Folat (Folic Acid) juga penting sebagai asupan masa menyusui untuk mendukung produksi sel yang sehat. Nursing Blend juga memiliki kandungan zinc (seng) yang penting untuk imunitas dan meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan optimal.